Menu

Mode Gelap
Elon Musk Beli Twitter: Pembaruan Twitter Siap Datang Seberapa Penting Kesehatan Untuk Kehidupan Perempuan Adalah Akar Peradaban Dunia Arti Orang Terdekat Dalam Kesuksesanmu

Kesehatan · 16 Okt 2022 12:00 WIB ·

Sleep Training: Pelatihan Bayi Untuk Tidur Sendiri


Img: Pexels/Georgia-Maciel- Perbesar

Img: Pexels/Georgia-Maciel-

Proses mengajar bayi untuk tidur sendiri tanpa bantuan sepanjang malam dikenal sebagai sleep training. Selanjutnya, pelatihan tidur mengajarkan bayi untuk kembali tertidur sendiri setelah bangun di malam hari. Ini adalah praktik pengasuhan anak yang sangat umum di negeri bagian barat, lho!

Selain meningkatkan kualitas tidur bayi, mama dan papa, sleep training memiliki keuntungan sebagai berikut:

  • Bayi dapat tidur sendiri tanpa bergantung pada apapun.
  • Dari segi bobot hingga kecerdasan otak, hal ini bermanfaat bagi perkembangan anak.
  • Mama dan papa bisa menghabiskan lebih banyak waktu bersama.

Sulit untuk menerapkan pelatihan tidur untuk bayi. Bagaimanapun para orang tua tidak perlu khawatir.

Mama dan papa bisa menggunakan berbagai teknik sleep training pada anak mereka. Perhatikan tips di bawah ini!

No tears

Mama bisa menggunakan metode latihan tidur ini dengan duduk di sebelahnya sebelum tidur. Karena dia melihat wajah ibunya, tujuannya agar dia merasa tenang saat ingin tidur.

Namun, cara ini sulit dilakukan oleh sebagian besar ibu karena bayi mungkin merajuk saat melihat ibunya, minta disusui, atau digendong. Alhasil, cara ini lebih cocok jika bayi sudah mencapai usia satu tahun.

Cry it out

Berbeda dengan metode latihan tidur sebelumnya, Mama harus sedikit kejam dalam metode “Cry-It-Out” karena harus membiarkan bayinya menangis keras dan meninggalkannya sendiri. Kuncinya adalah memastikan bayi kenyang, popoknya bersih, dan dia siap tidur.

Mama tidak perlu menenangkannya; dia hanya perlu berdiri di depan pintu. Saat bayi lelah, ia akan tertidur dengan sendirinya. Metode ini mengajarkan bayi untuk tenang dan menemukan posisi yang nyaman. Namun, komitmen dan tekad Mama sangat perlu agar cara ini berhasil.

Metode ferber

Tidak ingin menggunakan metode kejam seperti Cry-It-Out? kamu dapat mencoba metode Ferber, yang melibatkan membiarkan bayi kamu menangis selama beberapa waktu sebelum memeriksanya. Tingkatkan interval menangis selama beberapa menit sampai dia tertidur. Mama bisa memeriksa setelah 5 menit, lalu 10 menit, dan seterusnya.

Kamu dapat secara bertahap menambah panjang interval ini selama beberapa malam untuk mengurangi kehadiran kamu di kamar bayi sehingga dia dapat berlatih menenangkan diri. Setelah selesai, kamu tidak perlu memeriksanya lagi hingga keesokan paginya!

Whisperer/Fading

Mama bisa menggunakan metode latihan tidur ini jika si kecil lebih suka tidur sambil digendong atau dipeluk. Saat bayi kamu mulai menangis, kamu bisa menenangkannya dengan menggendong atau memeluknya. Saat bayi sudah tenang tetapi belum benar-benar tidur, kamu bisa menidurkannya di tempat tidur.

Namun, cara ini bisa menguji kesabaran Mama karena sesekali kamu harus menggendongnya untuk menenangkan bayi saat ia menangis.

 

Yuk, kunjungi laman Instagram dan Facebook Media Edukasi Indonesia untuk mendapatkan informasi dan fakta-fakta unik lainnya ya!

Komentar
Artikel ini telah dibaca 35 kali

Baca Lainnya

Tips dan Solusi Yang Harus Dilakukan Salah Ambil Jurusan Kuliah

28 Februari 2024 - 21:54 WIB

Tips dan Solusi

Tips Liburan ke Thailand Hemat Biaya, Pemula Harus Tahu!

28 Februari 2024 - 20:21 WIB

Tips Maksimalkan Pengalaman Magang, Mahasiswa Harus Tahu!

26 Februari 2024 - 15:22 WIB

Tips Maksimalkan Peluang Magang

Ramadhan 2024: Berikut Tips Menjaga Kesehatan Di Bulan Puasa

21 Februari 2024 - 20:05 WIB

Ramadhan 2024

Tips Atasi Rasa Kantuk Saat Di Dalam Kelas

18 Februari 2024 - 21:25 WIB

Tips Atasi Rasa Kantuk

Makanan 4 Sehat 5 Sempurna: Berikut Pengertian dan Manfaatnya

18 Februari 2024 - 20:43 WIB

Trending di Kesehatan