Menu

Mode Gelap
Elon Musk Beli Twitter: Pembaruan Twitter Siap Datang Seberapa Penting Kesehatan Untuk Kehidupan Perempuan Adalah Akar Peradaban Dunia Arti Orang Terdekat Dalam Kesuksesanmu

Edukasi · 14 Apr 2024 20:33 WIB ·

Mengenal Turnover dan Cara Mengatasinya.


Ilustrasi Turn Over (img: tanya digital) Perbesar

Ilustrasi Turn Over (img: tanya digital)

Dalam pengertiannya ialah suatu pergantian karyawan yang terjadi dalam suatu organisasi dalam jangka waktu tertentu. Hal ini mencakup proses karyawan yang meninggalkan pekerjaan mereka dan di gantikan oleh individu baru. Tingkat turnover dapat menjadi indikator penting untuk mengukur stabilitas dan kesehatan organisasi. Namun, tingkat turnover yang tinggi dapat menjadi sinyal peringatan akan adanya masalah di dalam organisasi yang mungkin mempengaruhi produktivitas dan keberlanjutan jangka panjang. Dalam tulisan ini, kita akan mengulas lebih lanjut dan mengenal pengertian turnover serta beberapa cara untuk mengatasinya.

Mengenal Pengertian Turnover

Mengenal Turnover

Ilustrasi Turn Over (img: tanya digital)

Turnover memiliki beberapa jenis, termasuk turnover sukarela dan turnover paksa. Turnover sukarela terjadi ketika karyawan memilih untuk meninggalkan pekerjaan mereka, biasanya karena alasan seperti kesempatan karir yang lebih baik, ketidakcocokan budaya perusahaan, atau keinginan untuk mencari lingkungan kerja yang lebih baik. Sementara itu, turnover paksa terjadi ketika karyawan di berhentikan oleh perusahaan, baik karena kinerja yang tidak memadai, pelanggaran kebijakan, atau alasan lain yang menyebabkan perusahaan mengakhiri hubungan kerja.

Apa Dampaknya?

Mengenal Turnover

Ilustrasi Angkat Barang (img: hr exchange network)

Turnover yang tinggi dapat memiliki dampak negatif yang signifikan pada suatu organisasi. Salah satunya adalah biaya yang terkait dengan penggantian karyawan, seperti biaya perekrutan, pelatihan, dan integrasi karyawan baru. Selain itu, turnover tinggi juga dapat mengganggu produktivitas karena memerlukan waktu dan sumber daya untuk mengisi posisi yang kosong, sementara karyawan baru beradaptasi dengan peran mereka. Selain itu, turnover yang tinggi juga dapat menyebabkan penurunan moral di antara karyawan yang tersisa, karena mereka mungkin merasa tidak stabil atau tidak yakin tentang masa depan perusahaan.

Bagaimana Cara Menguranginya?

  • Analisis Penyebab Turnover
Mengenal Turnover

Ilustrasi Turn Over (img: arkademi)

Langkah pertama dalam mengatasi turnover tinggi adalah memahami penyebabnya. Ini dapat dilakukan melalui survei keluar, wawancara exit, atau analisis data internal untuk mengidentifikasi pola dan tren yang mungkin mempengaruhi keputusan karyawan untuk pergi.

  • Peningkatan Budaya Perusahaan

Ilustrasi Berani Ambil Risiko (img: pexels.com by fauxels)

Budaya perusahaan yang kuat dan positif dapat menjadi faktor penentu dalam mempertahankan karyawan. Membangun budaya yang inklusif, berorientasi pada prestasi, dan memberikan dukungan untuk pertumbuhan dan perkembangan karir dapat membantu meningkatkan keterikatan karyawan terhadap organisasi.

  • Program Retensi Karyawan
Langkah Memulai Bisnis

Ilustrasi Mencari Ide Bisnis (img: pexels.com by fauxels)

Mengembangkan program retensi karyawan yang efektif dapat membantu mengurangi turnover. Ini bisa termasuk insentif karyawan, program pengembangan karir, dan strategi pemenuhan yang di rancang untuk memenuhi kebutuhan dan keinginan karyawan.

  • Peningkatan Manajemen Kinerja
Mengenal Turnover

Ilustrasi Memanfaatkan Peluang (img: pexels.com by fauxels)

Manajer yang efektif dapat memainkan peran kunci dalam mempertahankan karyawan. Mereka harus di lengkapi dengan keterampilan manajemen yang baik, termasuk kemampuan untuk memberikan umpan balik yang konstruktif, memfasilitasi komunikasi yang terbuka, dan memecahkan konflik dengan bijaksana.

  • Perbaikan Keseimbangan Kerja dan Kehidupan
Pemasaran sosial

Ilustrasi Meningkatkan Kesadaran (img: pexels.com by bertelli matheus)

Keselarasan antara kehidupan kerja dan kehidupan pribadi merupakan faktor penting dalam mempertahankan karyawan. Memberikan fleksibilitas dalam jadwal kerja, menawarkan program kesejahteraan karyawan, dan mempromosikan keseimbangan kerja-kehidupan dapat membantu mengurangi tingkat stres dan kelelahan yang dapat menyebabkan karyawan berpikir untuk pindah.

 

Turnover adalah fenomena alami dalam dunia bisnis, namun tingkat turnover yang tinggi dapat menjadi perhatian serius bagi organisasi. Dengan memahami penyebab turnover dan mengimplementasikan strategi yang sesuai, organisasi dapat mengurangi turnover dan mempertahankan karyawan yang berharga. Dengan demikian, mereka dapat menciptakan lingkungan kerja yang stabil, produktif, dan memuaskan bagi semua pihak yang terlibat.

Komentar
Artikel ini telah dibaca 7 kali

Baca Lainnya

Perbedaan Les Privat dan Bimbel Yang Perlu Dipahami

20 Mei 2024 - 21:44 WIB

Perbedaan Les Privat

Peran dan Fungsi Bimbingan Konseling dalam Pendidikan

19 Mei 2024 - 20:21 WIB

Tertarik Menjadi Script Writer? Pahami Seluk-beluknya!

19 Mei 2024 - 06:50 WIB

Tertarik Menjadi Script Writer

Mengenal Pantomim: Pengertian, Ciri-Ciri, dan Teknik Dasar

18 Mei 2024 - 21:46 WIB

Mengenal Pantomim

Sistem Ekonomi Campuran: Pengertian dan Ciri-cirinya

16 Mei 2024 - 20:57 WIB

Kebijakan Fiskal Kontraktif

Manfaat Study Tour yang Bisa Didapatkan Siswa

15 Mei 2024 - 22:47 WIB

Manfaat Study Tour
Trending di Edukasi